Lumbar Pillow Log #3

Sudah hari ke-3 pemakaian lumbar pillow. Kondisi masih seperti biasa. Tadi pagi sempat berjalan 300 m dengan medan turun dan naik sekitar 20 derajat.

Sore dan Malam hari terasa pegal di bagian kaki kanan dan kadang-kadang jari tangan terasa kaku. Tempurung kaki kanan sempat terasa nyeri sekali.

Di hari ke-3 sudah tidak terasa sakit karena memakai lumbar pillow. Sepertinya sudah beradaptasi.

0 comments

Lumbar Pillow Log #1

Hari ini pemakaian pertama lumbar pillow untuk ibu. Masih belum ada perubahan. Tadi juga terjadi masalah soal pemakaiannya, karena tinggi badan ibu yang pendek, jadinya bantalan terlalu tinggi. Efeknya pinggang terasa sakit. Solusinya adalah dengan di tambah bantalan untuk area lain.

Di hari pertama, suhu langsung 50 derajat C, karena sudah terbiasa dengan alat terapi panas yang lain. Lama waktunya sekitar 20 menit.

0 comments

Keluar Dari Zona Nyaman

What did I do until now?? [click to continue…]

0 comments

Wisuda 1 Oktober 2016

Yoi, gw akhirnya secara official memiliki gelar S.Kom, (bukan sarjana komedi btw). Gimana rasanya?? Seneng banget, senengnya itu kayak yang lagi di pesawat terus tiba2 ada himbauan pesawat mau jatoh tapi ternyata gak jadi. Plong,..

Iya, karena waktu itu skripsi hampir gak jadi. Soalnya target dari Pak Dosen Pembimbing gak dapet kekejar, tapinya beliau ngasih waktu satu semester lagi buat ngeberesin. Dan Jreng, gw berhasil!!

Hari itu, kita di wisuda di Sabuga ITB (ada embel-embel ITBnya dikit biar berasa anak I TE BE). Apesnya kebagian giliran siang. Sebenernya gw sendiri gak terlalu masalahin sih giliran pagi apa siang. Ya konsekuensinya yang giliran siang kebagian sisa dan macet mau masuk ke Sabuganya.

Oh ya, btw gw angkatan 2011 IF-4. Untuk pejuang tahun ini, yang lulus ada 5 biji (eh gak ada bijinya satu). Seneng banget, soalnya yang periode lalu cuman seorang dan sebelumnya lagi tiga orang.

Lupain angkatan 2011 IF-4 dulu. Hari itu jam 10 pagi, perasaan gw emang udah nggak enak, semacam nunggu pengumuman UN. Rombongan keluarga belom nyamper aja ke kosan, padahal intensitas lalu lintas udah macet banget. Menunggu sambil nonton anime, akhirnya mereka nyamper jam 12 pas.

Langsung berangkat ke Sabuga lewat jalan ganesa, di sana macetnya udah paraaaah banget. Keringat di kepala gw udah keluar kayak air mancur aja, takut pintu gerbang keburu di tutup. Soalnya paling terakhir di tutup jam 13.15.

Dan bener aja, jam 13 gw masih di bonbin. Keringat gw udah semakin menjadi-jadi. Tapi syukurnya kepanikan gw di sharing sama temen-temen lain yang kejebak macet juga. Di pikiran gw, “ah seenggaknya ntar punya temen excuse bareng”

Tapi…

Hp mulai bergeter, telepon masuk. “Bang, dimana, cepeten nih, gerbangnya udah mau di tutup”.

Udah… kepanikan gw pecah. Dengan tenaga kekuatan penuh pengen wisuda, gw keluar dari mobil dan mutusin untuk lari. Lari dari jln taman sari yang deket gerbang masuk itb ke sabuga gerbang utara. Ajaibnya, tenaga wisuda itu manjur. Dari sana ke gerbang utara sekitar 800m, dan gw nyampe 13.10. Bayangin gw lari 800m hanya dengan waktu 10 menit. Ajaib gak tuh!!!

Orang tua gw dimana?? jangan tanya lagi. Fixed gw anak durhaka, ninggalin mereka di mobil.

Tapi entah gimana caranya, orang tua gw berhasil masuk Sabuga.

Upacara Wisuda

Oke, rangkaian acara Wisuda ada banyak. pembukaan dan ini itu, gw skip sampe penyerahan ijazah. Pertama, mahasiswa yang di prioritasin itu yang berprestasi dan cumlaude. Okelah, mereka udah sakit-sakitan bisa gitu, worth to watch firts.

Dalam hati tepi tetep, ahh… nyesel gw gak IPK 4.

Akhirnya, setelah masiswa cumlaude dan berprestasi, giliran kami. Mahasiswa yang lulus dengan predikat hampir mati.

Buset,,.. antriannya masih banyak banget. Beda sama masiswa cumlaude dan berprestasi yang ngantrinya gak lama plus salaman sama Pak Edi (Pak Rektor).

Buat kami yang ngantrinya lama dan salaman sama Pak Dekan, ada kesan yang selalu nempel. Ternyata meskipun barengan, nerves nerima ijazah tetep ada.

Giliran gw ngambil ijazah, wihh.. rasanya bangga banget, nama di sebutin di hadapan mahasiswa dan orang tua.

“Nadiar Ahmad Syaripul”, Gw langsung melangkah ke stage dengan calm, menundukan kepala, Pak Dekan memindahkan tali toga dasi kiri ke kanan. Nyerahin Ijazah, dan salaman. Gw turun dari stage.

Gw jadi ngebayangin bangganya mereka yang cumlude sama breprestasi, selain nama yang disebutin juga, mereka disebutin segambreng prestasi sama IPKnya. Bagi gw sendiri, momen itu adalah momen yang paling emosional saat wisuda.

Saat itu juga, gw ngebayangin dulu masuk ke sabuga sebagai mahasiswa baru, dan sekarang lulus sebagai sarjana dengan IPK 3.26.

0 comments

When I 25,I Want Achieve.. T

When I 25,I Want Achieve..

I was read a writing from BusinessInsider about what most successful people did when they were 25. Though the success not defined, I interpreted it as their achievement that most people could not do it.

I myself, still mixing my thought about that. I have a lot of thing I want to do before 25. I want to be… I want be able… I want master…, etc.

If someone ask me, what most (must be one) thing I want to achieve when I 25. I will answer, for now I can’t decide it. I want a lot. [click to continue…]

0 comments