Indonesia dan “Masyarakatnya”

Thought

Pernah gak liat dorama GTO 2012? Kalau pernah pasti tahu dong betapa canggihnya masyarakat Jepang sana. Guw gak tahu kalo realnya mereka kayak gitu atau nggak.

Oke, anggaplah kalau realnya begitu.

Gue bener-bener salut dengan Jepang. Meskipun teknologinya udah canggih, tapi masyarakatnya sangat menghargai kebudayaannya. Apalagi budaya disiplinnya itu, gue yakin gak ada deh warga sana yang berani buang sampah sembarangan atau ngeludah dimana aja.

Jika ditanya, apa yang pertama kali kepikiran kalo ngomongin Jepang?

Pertama gue jawab anime dan manga, kedua gue jawab Akihabara dan AKB48nya, ketiga gue jawab JAV.

Meskipun ada ganjelannya di JAV, tapi Jepang tetep saja banyak bagusnya. Anime dan manga, itu adalah contoh dua budaya jepang yang mostly peoples in the world love that. Gue yakin itu.

Trus jika ditanya, apa yang pertama kali kepikiran kalo ngomongin Indonesia?

Gue sendiri kepikiran gini, pertama budaya karetnya, kedua anarkis yg mengatasnamakan agama, ketiga DPR dan koruptor. Gue yakin masih banyak hal yang positif, tapi beneran deh yang kepikiran pertama kali itu.

Oke, ini alesan murni opini gue.

1. Budaya Karet
Jujur, dari TK sampe sekarang kuliah gue sering nemuin yang memang sengaja telat masuk kelas, baik itu guru atau muridnya. Gak tau deh, alesan mereka macem2, sampe sekarang gue muak denger alesannya.

TK sampai SD yang gue alamin murid dan guru masih berasa semangatnya, tapi mulai SMP sampe kuliah udah deh.

Jujur, gue sendiri gak pernah nerapin budaya ini dari SMP, bahkan gue sebenernya pengen ngajak mereka buat

“kalo bisa gak karet kenapa nggak?”

tapi perakteknya susah. Kalo aja dari atasnya gak karet, gue yakin murid gak bkln dapet kesempatan buat nyobain budaya karet ini.

2. Anarkis atas nama Agama
Katanya Indonesia itu negara yang paling bisa menghargai perbedaan agama. Iya? Liat kenyataannya, di sebagian daerah, Masik kental dan sangat jelas terlihat bahwa masyarakat sangat sulit menerima peredaan. Bahkan cara yang mereka lampiaskan adalah dengan cara yang ekstrim.

3. DPR dan Koruptor
Aduh, udah cukup deh. Muak ngomongin ini.

Sebelum lebaran perjalanan lewat lingkar nagrek sangat adem dan nyaman, pokonya masih terlihat alami dan perawan.

Tadi pagi pas kesana lagi, jiah dah kaya pasar ikan. Tiap ada yang rame dikit, orang buka lapak. sampe2 udah gak ada kesan2 indah lg.

Ada apa ini? Padahal pos polisi disebelahnya? Apa semudah itu beri izin? atau ada macem2…

Leave a Comment