Meet and Greet 23 Oktober 2012

Sebenernya guw pengen nulis sendiri FR ini, cuman mata dan hati gue gak bisa boong kalo gue saat itu cuman bisa fokus ke Achan.

Seketika pulpen sama note kecil gue kosong. Tapi untunglah ada cerita dari temen IDWS.

Field Report punya orang

Nyampe teater jam 5 lewat, tapi masuk hampir paling belakang karena ikut antrian WL (lupa daftar e-mail).
Walaupun sebenarnya agak ragu mau WL (karena gak pernah WL sebelumnya) tapi saya coba dateng aja dulu deh, demi keinginan untuk eargasm karena denger suara Rena. Masuk ke dalem sekitar jam 7.15 kalo gak salah.

Saat nunggu di luar teater, ngeliat beberapa member jalan ke/dari teater: Shanju, Ochi, Cleo, Sendy dan juga a glimpse of Ve (bener gak ya?) di lift.

Jikoshoukai member

Setelah jiko, Rena nanya kira2 begini “Sekarang ini aku yang paling tua ya?” (kalo disandingkan dengan Achan, Sonia, Gaby)
Aduh Rena…

Sesi member’s kokologi

– Pertanyaan #1 (dibacain Gaby)
Bayangkan ada banyak monster menyeramkan mengancam kota, menurut kamu, apa penyebab kemarahan mereka, kenapa monster-monster itu begitu liar?
a) Mereka lapar dan mencari makanan
b) Mereka cuma mencari orang yang mereka sayangi yang hilang
c) Cuma karena mereka monster jelek yang cepat marah
d) Mereka marah dengan dunia yang menyedihkan ini

Gaby-Achan jawab b). Sonia-Rena jawab a).

Pertanyaan ini nunjukin sisi gelap kamu dan penyebab tekanan dalam hidup kamu. Arti masing-masing jawaban..
a) Kamu sedang diet dan merasa agak menderita karenanya
b) Cinta yang membuat kamu tertekan
c) Kamu merasa kurang puas dengan penampilan
d) Kamu adalah orang yang pesimis

– Pertanyaan #2 (dibacain Rena)
Kamu adalah seorang superstar yang akan merilis album baru. Apa yang ingin kamu tampilkan sebagai cover?
a) Gambar pemandangan
b) Gambar kartun
c) Gambar abstrak
d) Gambar kamu sendiri

Gaby-Sonia jawab d). Rena-Achan jawab b).

Pertanyaan ini nunjukin apa yang kamu lihat sebagai sikap yang paling mempesona dari diri kamu dan ingin kamu tunjukkan ke orang lain.
Arti masing-masing jawaban..
a) kamu melihat diri kamu sebagai orang yang ramah dan bersikap baik
b) kamu suka kehidupan sosial dan selalu menghibur orang-orang disekitarmu
c) kamu adalah orang yang cekatan, sangat berbakat dan kreatif
d) kamu mempunyai kepercayaan diri yang tinggi dan senang menjadi pemimpin

– Pertanyaan #3 (dibacain Achan)
Kue bagian apa yang ingin sekali kamu makan?
a) Bagian strawberry
b) Bagian dekorasi yang nggak bisa dimakan
c) Bagian yang banyak gulanya
d) Bagian hiasan wafer

Kalo yang ini agak2 gajes sebenarnya. Tiap member nunjuk salah satu penonton buat ke depan dan nebak jawaban member, tapi jawaban2nya gak begitu jelas kedengeran di kuping saya. Buat yang ikut MnG juga, penjelasan tiap jawaban diceritain gak ya? Lupa juga.

Btw, penonton yang menang dapet kaos yang dipeluk member.

Sesi talkshow (tanya-jawab)

Topik yang ada di papan tulis tadi:
1) Pengalaman memasak pertama?
2) Pengalaman internet pertama?
3) Pekerjaan impian?
4) Kamu mau jadi apa di kehidupan berikutnya?
5) Mau minta barang apa ke Doraemon
6) Q & A

Berikut jawaban masing2 member…

– Topik #2 (dadu dilempar Gaby)
Rena: games2 online (diajarin papanya)
Achan:
Sonia: Friendster (diajarin temen)
Gaby: e-mail, Facebook

– Topik #3 (dadu dilempar Rena)
Rena: ada dua -> punya toko hadiah (gift shop), jadi penulis. Ada percakapan cukup epic disini.
Member2 lain: “Aku gratis ya?”
Rena: “Gak bisa.. harus beli.”
Member2 lain: “Ah pelit.”
Rena: “Soalnya.. toko.”
(kebayang kan kalo yang ngomong Rena..)
Achan: guru TK (untuk mengajari anak2 kalian -> penonton nyahut komentar ‘ambigu’). Achan juga bilang, “gak mau kalo anak2 Sonia. ntar cengeng lagi.”
Sonia: koki (bikin kue, cake, dll)
Gaby: presiden, terus ntar merintah rakyatnya supaya ketawa tiap hari. A-chan melesetin dikit jiko line Gaby: “Haaii!! selalu tersenyum dan mudah tertawa~ aku gilaa~”

– Topik #4 (dadu dilempar Achan)
Rena: burung (pas ditanya burung apa, jawab “burung besar” -> saya komentar ‘ambigu’)
Achan: koala
Sonia: Doraemon
Gaby:

– Topik #5 (dadu dilempar Sonia)
Rena: ada box di dalamnya bisa nelepon (kayaknya yang dimaksud ‘kotak andaikan/kotak pengandaian’)
Achan: senter pengecil (supaya kalo bawa bantal ke sekolah bisa dikecilin dulu)
Sonia: mesin waktu (biar bisa liat suami masa depan)
Gaby: pintu kemana saja (supaya kalo kemana aja berubah terus. Sonia nyeletuk, “kalo ke laut mati dong”)

Sesi karaoke bersama: Kimi no Koto ga Suki dakara. Lebih enak ngechant emang daripada ikut nyanyi.

Sesi unjuk special skills

Gaby:
Main piano. Dia udah suka main piano sejak kelas 3 SD (?), diajarin papanya dan selebihnya otodidak sampai sekarang. Lagu yang dimainin: Shonichi. Masih banyak kagoknya dan jelas gak sebanding levelnya Diasta atau Jeje. Tapi nice effort, Gab! Berani mencoba udah bagus tuh!

Achan:
Skipping. Achan curhat sedikit tentang nilai skippingnya yang jelek di sekolahnya yang dulu (SD di Jepang). Dia nangis terus diajarin sama temen kakaknya. Alhasil, sekarang jago banget! Terus coba juga loncat berdua sama yang lainnya, satu-satu (Rena, Sonia, Gaby).

Rena:
Balet + gymnastic. Kalo kata bro toukairin di FRnya yang ditulis di forum sebelah: kakinya split depan-belakang di udara, side-wheel (koprol), hand-roll ke depan, hand-roll ke belakang (saya gak tau nama spesifik gerakannya apa aja. Hehe~). Koprolnya lebih enak diliat daripada koprolnya Melody.
Ada satu lagi skill yang ditunjukin.. ngegambar Doraemon sambil diiringin nyanyian (kalo yang masih suka mantengin Doraemon minggu pagi, di lagu endingnya tuh). Jadi sih gambar Doraemonnya, cuma kurusan, dan Rena malu jadinya pengen dihapus aja itu gambar. Dan semuanya ngecegah.

Sonia:
Tari tor2 (cerita dia pernah tinggal di Medan dulu) + nyanyi. Lagu yang dinyanyiin: Meraih Mimpi-nya J-Rocks (itu lagu audisinya). Suaranya bagus juga ternyata. Kata Achan, “.. gak kalah sama kakaknya.”

Sesi games

Yang pertama cover dance Aitakatta, yang kedua cover dance Junjou Shugi. Hadiahnya pin yang di-kiss member terlebih dahulu.
Achan nyeletuk, “Mau dicium pinnya atau orangnya?” Beuh, rame dah! Diem2 Achan punya bakat ‘fishing’ juga.

Group shot. Urutan: Gaby-Sonia-Achan-Rena.

Ngeliat ke belakang (tempat staff) di dalem teater ketika nunggu giliran group shot, ngeliat ada Dhike, Stella, Sonya, Shanju. Di bangku penonton sebelah kanan ada Ochi. Jalan dari pintu exit di sebelah kanan panggung (sudut pandang penonton) ada Nabilah.

Masih inget announcement dari Sonia, kira2 begini bunyinya: “Karena kalian semangat banget hari ini, jadi kita mau kasih bonus… handshake!”
Yup, diakhiri dengan hi-touch handshake!

Itu sudah!

Abis itu ada event signing OGB, tapi saya gak ikutan.

Kesan pribadi… ‘Eh? udah selesai aja?’ – kayak gitu reaksi saya begitu liat jam di hp setelah group shot selesai (sekitar jam 20.30). Terasa banget diburu-buru, jadi kurang maksimal kata saya sih (apalagi kalo baru aja hadir di MnG minggu lalu yang durasinya jauuuh lebih lama). Eargasm karena mendengar suara Rena (sesuai niat awal) pun gak lama juga jadinya. Selain itu, kontennya gak terlalu fresh juga (kokologi lagi? beberapa topik talkshow yang sama kayak MnG minggu lalu? untuk referensi bisa baca http://forum.indowebster.com/showthr…1#post21420207)

Sisi plusnya, celetukan Achan yang lugu dan terdengar unintentional tapi jleb + ngomong/ngejelasin sesuatu tapi suka belibet + teasing ke member lain itu yang bikin ketawa. Sonia diteasing ‘cengeng’ atau ‘cici glodok’ terus sama Achan, tapi Achan-nya sendiri juga sering diteasing sama penonton.
Satu lagi, saya masih bersyukur karena ada handshake, berhubung pertama kali ikutan handshake. Untungnya gak segugup waktu ikutan signing event OGB.

MVP MnG 24/10/12 versi saya -> Achan!

By alkautsar@IDWS

Album lengkap @fb

Kagami no Naka no Jeanne D’Arc dengan Jendral Cantik Melo

Ikut nge-fr ah meski paket cemad abis n kepaksa pake hp.

Berangkat dari Bandung sekitar pukul 06.20 dari rumah Razgriz1 bareng ama tomcraz. Jemput kuyachan n Nadiar429 di gasibu. Isi bensin sekalian angkut Holcroft n kankudink. Ngobrolin soal 48fams selama perjalanan. Nyampe fx sekitar pukul 09.00. Dilihat fx masih cukup gelap, ac belum menyala, dan sensor wastafel juga belom berfungsi.

Ketemu ama black_clavus yg mau ngambil ttd ayuchin titipan archemist. Karena masih lama (masih 45 menit mpe sesi 1 mulai) saya g ngantri dulu. Ketemu orang yg mau barter shashin Shanju Love JKT48 ke Ve Love JKT48 (akhirnya ). Nunggu sesi 1 ama om Razgriz1 sedangkan yang lain ke luar untuk beli makan. Sekitar 09.45 saya antri tukar tiket pink k tiket putih. Kebetulan kosong antrian huruf nama depan saya jadi langsung nyampe bootnya. Ternyata bisa ambil semua tiket a.n. kita g perlu nunggu sesi membernya sign. Langsung isi nama lagi ke 4 tiket yg lain. Rada ribet nyari 6 dari 8 tiket a.n. saya. Alhasil dapet jga tiket bwt sign sama kinal, dhike, ghaida, ve, n mova u/ oshimen saya n shanju titipannya bawormarten. Langsung masuk antrian mova yang lebih dikit dari ve. Saya dapet antrian ke-4. N cuman ada 5 yg ngantri seinget saya cman katanya mova cman ada 6 orang yg minta.

Sesi dg Mova: sampai depan mova trus minta sign di halaman pertama pake spidol perak yg saya bawa sendiri. Mova nanya saya ntar nonton ga, saya bilang ia. Trus diakhiri dg kata semangat ya mova. (shit di sini saya beneran bentar banget interaksinya. G ngucapin semua yg pengen disampein kaya “Jagain beruangnya ya”, “Jaga kesehatan”, “Maaf ga bisa hadir pas MnG”. Aga speechless tadi ).

Sesi dengan Ve: sampe depan ve, disapa dg hangat. Saya minta ttd ke buku yg sama yg udah mova ttd sebelumnya. N lagi” saya speechless pas Ve lagi nanda tangan. Pas dah beres Ve minta saya buat photo bareng 2shot . Saya ga tau Ve 2shot ama siapa aja tadi yang pasti saya seneng banget diajak 2shot ama Ve. Beres 2shot saya bilang semangat n jaga kesehatan ya. Ve jawab ia, terima kasih. Sayang saya kembali lupa bilang maaf ga bisa datang pas MnG.

Sesi 2 tadinya mau ke jendral kinal dulu. Cuman liat antrian banyak n liat yang dhike ga terlalu panjang saya akhirnya ke dhike dulu.

Sesi dengan Dhike: sampe depan dhike disapa dengan riang. Minta ttd di buku dan halaman yg sama dg sign mova n ve. Ditanya ama dhike darimana ka? Saya jawab dari bandung. Dhike senang dengarnya dan ngomong dikit pake basa sunda. Aga lupa dhike bilang apa. Dan lagi” speechless jadi ga banyak interaksinya. Pas di akhir saya bilang semangat dan jaga kesehatan. Sayangnya, buku tertutup sebelum spidol kering . Alhasil nama dhike d bawah ttd jadi aga hilang. Untung ttdnya selamat.

Sesi dengan Kinal: ternyata antrian kinal ga panjang lagi. Langsung nyampe jadi orang d baris ke-2. Disapa dengan penuh semangat ama bu jendral. Saya nyapa kinal pake jendral di sini . Karena saya pake Kaos JKT48 Aksara Sunda, kinal jadi ngajak ngobrol soal aksara sunda. Kinal bilang kinal ga bisa bacanya. Saya juga sama sih. Trus kinal bilang jadi nyontek pas ulangan . Ttd kinal misah. Saya minta di halaman yg ada photo kinal dari belakang lagi megang bendera kagami. Kinalnya narsis di ttdnya. Ada kalimat kinal jkt48 keren di bawah ttdnya. Ttdnya gede bnget. Sasuga, kami-oshi saya . Sesi saya akhiri dengan semangat ya! Jaga kesehatan! Trus hormat dah ke kinal. Staff d belakang ada yg senyam-senyum pas saya gitu. Cuman lupa bilang itu shaun jangan disembelih pas idul adha.

Sesi dengan Ghaida: disambut dg ceria. Langsung komen soal kaos aksara sunda. Nanya tulisan d dpan apa yg langsung saya jawab JKT. Ghaida bilang terima kasih karena udah diberi kaos itu. Nanda tangan d halaman yang sama dengan mova, ve, n dhike. Karena space yg sisa ga terlalu gede jadi ghaida aga susah nandatangannya. Dan selalu saya akhiri dengan semangat ya! Jaga kesehatan!

Seneng banget bisa interaksi ama member meski saya masih sering speechless. Saya harap bisa ada event seperti ini lagi next time n dalam waktu yg ga terlalu lama jaraknya ama event ini. Terima kasih untuk babeh Razgriz1 yang bersedia menggantikan saya u/ antri titipan bawormarten n tujuan yang saya harapkan juga tercapai. Semoga bisa jadi penyemangat untuk bro bawormarten.

Selama acara berlangsung saya juga ketemu dan kumpul” sama anak” sini. Bro endorukun, masssterchief, day_en_ciel, nicander, ~airiRin~, fukunokaze, ayamlari, cidho, deadydiedy, n satu lagi anak sini yang gatau namanya (orangnya pake kacamata). Ngeliat ada bro toukairin juga.

Pict ttd menyusul via komputer nanti siang/sore.

by sacrificar

Sesuai judul, lagu D’Arc sekarang lain dari biasanya, bukan melo dalam arti sesungguhnya, tetapi melo dalam arti Melody. Yah, kali ini lagu itu dibawakan dengan seorang Jendral bukan Kinal atau dengan Melody sebagai jendral. Para member memanggil Melody Jendral Cantik.

Yang berbeda dari list member yang seharusnya ada untuk hari ini adalah Kinal yang jadi back dancer dan Ve yang tidak ada (mungkin sakit kali yah, GWS ). Shadow Announcer adalah Sendy.

Untuk unit song listnya berikut:

Tenshi No Shippo
Seperti biasanya member menjelaskan arti lagu ini. Dhike, Nabilah dan Rena membawakan lagu ini. ~ Rena ngomongnya lucu ~

Pajama Drive
Mova, Shanju, dan Sendy. Jarang terlihat di theater bukan berarti Mova menjadi kurang baik, dia bahkan terlihat lebih bersemangat dan lebih baik.

Junjou Shugi
Sonya, Beby, dan Stella. Back dancer Geby, Kinal, Jeje, dan Nyash.

Temodemo no Namida
Sonia dan Frieska. Nah, biasanya tiap saya ke theater pasti yang bawain unit ini Gheby sama Melo, tapi kali ini Wawa sama Frieska. Wah Sonia keliatan banget bagus bawain unit song ini.

Kagami no Naka no Jeanne D’Arc
Ghaida, Rica, Achan, Ochi, dan Melo. Sayangnya saya lebih terbiasa melihat Kinal menjadi Jendral dibandingkan Melody.

MC.1

Yang buka MC adalah Sendy, terus topiknya itu

“Eh, kalau misal nih. Member JKT itu jadi Ibu dan Bapak, kalian mau milihnya siapa?”

Sendy
“Kalau aku sendiri milih siapa yang jadi orang tua,… ”
“… Aku pengen Bapaknya itu Mova, soalnya dia tinggi, besar, dia bisa ngelindungin aku …” (sambil ketawa)
“… Aku pengen Mamahnya itu Rica, wah soalnya dompetnya itu uaghh (dengan nada agak ditekan), pokonya bisa minta apa aja … trus dia nanti kalo punya anak, anaknya gak bklan dikasih susu, tapi kopi ”

Nabilah
“Kalo akuuu…. pengen bapaknya itu GHAIDA!, soalnya sama-sama punya gingsul jadi kayak anak dan bapak banget…” (penonton ketawa)
“… Kalo Ibunya, aku pengen, … siapa yahhh ???… Kak Melody aja deh, soalnya gini.. dia itu orangnya bawel, suka perhatian sama aku … (sambil meragain gimana melo perhatian)”

Sonia
“Kalo aku pengen bapaknya itu Gahida, soalnya dia Maco …” (nunjukin otot lengannya)
“… Kalo mamahnya aku pengen Ci STELLLAAA, ..” alasannya tidak jelas, bertanya “Mau gak sama gahida” (dengan centil)

Melody
“Kalo aku pengen ayahnya itu Frieska, soalnya dia diem2 juga galak, .. ahh pembunuhan karakter” (Ketawa melihat wajah Frieska)
“Kalo ibunya aku pengen Dhike, soalnya dia gitu-gitu juga kayak emak-emak, banyak ngomong”

Shania
“Kalo aku bapaknya Kinal, soalnya dia Galak …”
“.. Mamahnya VE! soalnya…. ah gak pantes juga diomongin” ??? (bengong)

Rena
Dengan suaranya yang lucu dan omongannya yang sedikit
“Aku Ayahnya Ochi..”
“.. Kalo Ibunya Beby soalnya dia jago dance”

Dhike
“Kalo aku bapaknya pengen Kinal, soalnya dia bisa ngelindungi gitu misalnya nih ada yang gangguin
“… EHHH!!! Awas, ” sambil melotot kinalnya, beneran, dia itu gitu. Tapi sayangnya dia takut setan” (ketawa)
“Kalo Ibunya kak Melody, Aku sama dia itu udah enak, apa-apa dia yang urusin”

Mova
“Kalo aku bapaknya pengen Rica, soalnya dia jago bikin kapi, jadi dia gak bakal nyutuh bikinin kopi…”
“Sendy!! soalnya dia kayak emak-emak”

Sonya
“Kalo aku bapaknya pengen Jeje, soalnya dia gokil gitu, jadi bisa diajak GHAOLL, gila-gilaan (sambil ketawa)”
“Aku suka Ibunya itu Kinal, soalnya galak-galak juga dia suka nasihatin, kalo bosen tinggal gila-gilaan lari sama Jeje”

Stella
“Kalo aku bapaknya suka Melo! badanya keker terus dia bisa nonjok..” (peraktekin gimana)
“Kalo mamahnya aku pengen Wawa, soalnya bisa disuruh-suruh, bisa nyuci, ngepel, dll” (penonton ketawa sambil neriakin durhaka)

Beby
“kalo bapaknya aku pengen (penonton neriakin ochi ‘bechi’), bukan, aku pengen bapaknya Ayana, soalnya dia tukang tidur, jadi gak nyuruh-nyuruh …”
“… Kalo ibunya aku pengen Frieska, soalnya dia jago masak, jadi ntar kerjaan aku cuman makan tidur, makan tidu, … ” (pada ketawa)

Gahida
“wahh pada ngefavoritin aku jadi bapak yahhh,… (ketawa) Kalo bapaknya aku pengen Frieska, soalnya dia ganteng, serius! (penonton ketawa), serius, kalo poninya diilangin dia ganteng…”
“… Kalo Ibunya aku pengen Mova, soalnya bibinya ~sexy~, nantinya aku tiap hari bisa dicipokin, bangun tidur dicipokin, (pada ketawa), wahhhh… Mesum yah aku..” (ketawa semua)

Frieska
“Kalo aku pengen bapaknya Ochi biar Azeeek (niruin ochi,), …”
“Kalo mamahnya pengen Jeje, jaman sekarang pengen mamahnya gokil” (ketawa)

Achan
“Kalo bapaknya aku pengen kak Gahida, soalnya, soalnya, dia bisa benerin genteng yang bocor (pada ketawa), terus kak ghaida itu ganteng, galak , iyah Mesum! (pada ketawa)”
“Kalo mamanya pengen kak Diasta, cocok kan sama kak Gahida. Trus, trus kak diasta pinter masak, pinter nyuci, dll”

Ochi
“Aku Ibunya pengen Rena, soalnya dia bisa ngajarin aku bahasa inggris…”
“Kalo bapaknya pengen beby, soalnya dia berotot.. gimana beb?? (beby nunjukin)..” (pada ketawa)

Rica
“Aku pengen mamanya Mova, soalnya badanya Gede,…”
“.. Kalo bapaknya aku pengen Sendy, soalnya badannya cocok sama Sendy”

(kira-kira mereka ngomongnya gitu)

MCing pun berakhir dengan obrolan member tentang siapa bapak dan Ibu terfavorit, Bapak:Gahida, Ibu:Frieska …

Bonus song: Ponyshu

The true “idol you can meet” and converse with her (of course)

Diceritakan di FX sedang ramai-ramainya, dari anak kecil yang sekitar 7 tahunan sampai pekerja kantoran yang sekitar 30-40 tahunan berada di lantai 3. Suasana Fx lebih ramai di lantai tiga dari biasanya, atribut komunitas fans pun bisa dilihat dari kaos dan pin yang mereka pakai. Mayoritas dari mereka adalah kaum Adam. Sebenarnya mau apa mereka?

Tujuannya ada yang hanya mencari tanda tangan sampai kesempatan untuk ngobrol dengan member.

Sayangnya masih aja terlihat beberapa hal-hal yang bodoh, seperti membuang sampah sembarangan. Sampai pihak panitia turun tangan untuk memperingatkan.

“Diharapkan teman-teman bisa tertib dan tidak menggangu kenyamanan pengunjung lain (menyinggung yang membuang sampah sembarang), jika masih terjadi hal yang seperti ini kami akan bertindak tegas”

Saat itu adalah sekitar 30 menit sebelum sesi pertama dimulai.

Beberapa fans ada yang sudah menukarkan tiket dan mengantri, ada juga yang masih di luar antrian. Antrian panjang sudah terlihat dari barisan fans Nabilah, Melody, dan Ve. Jika diurutkan dari sebelah kiri duduk Melody, Jeje, Rena, Ochi, Sonya, Stella, Nabilah, dan Mova. Di sini terlihat member yang memiliki fans banyak dan kurang banyak.

Lebih dari 100 orang disesi pertama merasakan langsung idol you can meet, sayangnya mereka (fans) kebanyakan ada yang masih malu-malu (terlihat dengan minta ttd dan langsung pergi, tanpa cakap2). Yang beruntung saat itu adalah fans yang mempunyai member favorit dengan fans yang sedikit, karena mereka bisa lebih lama ngobrol.

Di sesi pertama yang paling terlihat “inilah persaingan dunia 48” adalah ketika nabilah masih memberikan senyum manis dan tanda tangannya kepada satu per satu fans yang mengantri, sementara disebelah kanannya, Mova, terdiam lesu menunggu dan berharap ada fans dia lainnya yang mau meminta tanda tangan dan mengajak berbicara.

Beberapa member lain yang fans nya kurang banyak terlihat lesu dan hanya bisa memutar-mutar sepidol yang ada dimeja mereka. Seperti Sonya, Ochi, dan Jeje.

Akhirnya setelah sekitar 1 jam 30 menit, sesi pertama selesai.

Dengan tindakan yang sama seperti sesi pertama, panitia pun meminta fans untuk segera menukarkan tiketnya.

Sesi dua pun dimulai, saya kurang memperhatikan urutan member yang duduk karena saya juga mengantri ke tiga dari akhir untuk mendapatkan tanda tangan Ayana. Tetapi di sebelah kanan saya terlihat antrian yang sangat panjang, yaitu untuk Ghaida dan Kinal. Bisa dibilang keduanya bersaing dalam urusan “mana yang paling banyak fans”.

Sambil mengantri saya memerhatikan keadaan sekitar, diluar ekpektasi saya, ternyata yang mengantri untuk Dhike bisa dikatakan tidak banyak, tetapi juga tidak sedikit. Maka beruntunglah mereka karena mendapatkan kesempatan untuk bercakap-cakap lebih lama.

Akhirnya giliran saya pun untuk bertemu dengan Achan dimulai. Keberuntungan saya dimulai yaitu ketika saya meminta Ayana untuk emnuliskan tanda tangannya dengan spidol warna emas yang saya siapkan, diluar perkiraan, saya dan Ayana malahan sibuk ngomongin bagaimana membuka tutup spidol yang tertutup cukup kencang. Ketika terbuka,saya berbicara dengan Ayana sekitar 1 sampai 2 menit. Dengan suara imutnya Achan bercakap-cakap dengan saya. lumayan banyak hal yang kami ceritakan, mulai dari keadaan kakak Achan laki-laki, kakak perempuannya, dan keluarganya.

Setela itu saya tidak memerhatikan lagi suasana sesi dua karena sibuk berbagi cerita dan gambar tanda tangan member dengan yang lainnya.

Sesi tiga dimulai setelah event theater show siang. Beberapa member sudah siap menunggu fans yang datang.

Dari urutan kiri ada Sonia, Delima, Cindy, Rica, Geby, Celo, Diasta, dan Frieska. Jika pada sesi 1 dan 2, para member berpakaian seperti biasa, pada sesi 3 pun sama. Tetapi ada yang menarik perhatian saya terhadap pakaian Cleo, Celo memakai pakaian seperti macan. Jika dibayang kan seorang hero, dia cat woman tetapi dengan motif macan. Cleo terlihat sangat cantik dan berbeda dari member lainnya.

Antrian fans paling panjang untuk sesi tiga ini dimenangkan Cleo dan Cindy, sedangkan Rica, Diasta, Frieska, dan Nyash bisa dikatakan sama dan bersaing. Hal sebaliknya terlihat dari antrian Sonia, Delima, dan Geby, bahkan karena hampir lamanya Sonia dan Delima menunggu mereka berdua malahan asik mengobrolkan sesuatu. Sedangkan Mova terdiam dan berharap ada fans yang lain menghampirinya.

Tetapi ada yang unik ketika salah satu fans Delima meminta tanda tangan, tanpa berbicara panjang, seorang fans itu secara eklusif memberikan bunga langsug ke Delima. Jika diukur umur, dia berumur sekitar 17 tahun-an atau anak SMA kelas 11.

Selesai semua sesi, official mengumumkan untuk mengadakan event perkenalan finalis member 2nd sekitar pukul 18.00. Beberapa fans ada yang terlihat antusias, biasa saja, dan masih belum menentukan pilihan terhadap 2nd. Sayangnya, tidak terlihat Olivia yang banyak dinanti oleh fans.

Apa Hanya Mengejar Gelar?

Katakanlah namaya Max, Max adalah seorang mahasiswa di sebiah Universitas. Dia menjalani kehidupan perkuliahannya seperti air mengalir.

Pada suatu saat dia sedang kuliah, ada yang mengganjal di pikirannya.

“Kenapa gue harus belajar ini itu? toh gue kuliah di juruasan X. Nanti juga gue kerja gue yakin gak kepake ilmu itu.”

Pertanyaan gue,

Ada berapa banyak Mahasisiswa yang berpikiran sama seperti Max??

Banyak.

Hampir setiap hari gue nemuin orang-orang yang masih berpikir seperti itu. Bahkan pikiran mereka masih tertutup terhadap hal baru.

Okelah, gue juga akuin. Cuman 10% ilmu saat kuliah yang nantinya kepake di dunia kerja. Tetapi apa kuliah hanya untuk nyari gelar yang nantinya dijual buat nyari kerja?

Untuk Apa Kuliah??

Jujur, sampai sekarang gue juga masih bingung dan belum yakin bener dengan jawaban gue. Tapi gue berpendapat bahwa kuliah bukan sekedar buat nyari kerja atau gue sok-sok ideal jawab “nyari ilmu“.

So, what exactly colloge mean?

Mhh, gue setuju dengan tulisannya Bassham di bukunya yang berjudul “Critical Thinking: A Student Introduction”. Disana beliu menjelaskan bahwa seorang mahasiswa bukan disiapkan untuk menjadi pekerja tapi disiapkan untuk menjadi pemikir yang kritis.

Jika di SMA dulu, seorang siswa menerima materi dengan hanya belajar dari guru atau buku. Untuk collage mereka dituntut untuk menjadi pemikir, artinya kita bisa saja menjadi sumber atau menciptakan sesuatu yang baru.

Kritis bukan berarti terus bertanya, tetapi kita sadar betul bahwa setiap informasi yang kita terima harus benar-benar valid dan akurat.

Caranya?

Dengan menjadi seorang kritis tadi.

Mhhh, gue lanjut di tulisan selanjutnya aja …

Oke, maksud gue gini. Sudah berapa banyak iklan atau promosi-promosi lainnya yang membodohi publik.

Gue kira banyak.

Lantas apa iklan itu efektif? untuk si pemasang iklan iyah. Tetapi untuk konsumen? seringkali kita menemukan konsumen yang berkata.

“Lah kok saya gak bisa seperti itu, kan sudah beli produk itu.”

Nah, itu akibat dari tidak kritis, kalau dia kritis dia pasti mencari tahu dahulu info tentang produk yang diiklankan itu, apakah ada syarat-syarat tertentu atau gimana. Akibatnya, dia merasa dibodohi.

Contoh lain tentang kritis.

Sudah berapa banyak tulisan yang memprovokasi kepercayaan tertentu bahwa negara/bangsa X membenci atau inging menghancurkan kepercayaan tertentu?

Saya sudah membaca lebih dari satu tulisan.

Tetapi yang membuat gue heran, apa tulisan itu bisa dipercaya, sedangkan faktanya saja banyak yang meleset.

Akibatnya? Orang menjadi terprovokasi dengan tulisan itu dan menjadi seorang ekstrimis.

Jadi Buat apa Kuliah?

Nah, disini diharapkan mahasiswa menjadi sebuah jembatan antara orang yang berpendidikan dan yang kurang. Bukannya seorang mahasiswa ikut terprovokasi dengan tulisan/iklan/dll yang kurang akurat itu.

Kenyataanya, masih sedikit mahasiswa yang bisa berpikir kritis dan menjadi pemikir yang baik.

Masih banyak mahasiswa yang menjadikan tujuan kuliahnya adalah sebagai alat untuk mencari kerja. Iyah, salah satu tujuannya “mungkin” memang itu, tetapi esensi dari kuliah adalah membuat orang menjadi pemikir yang kritis. Selanjutnya dia bisa memandang dunia dengan kacamata yang berbeda.

Masih gak ngerti gimana cara mandang dengan kacamata beda?

Baca Perubahan Pradigma.